(0362) 21746
camatsawan50@gmail.com
Kecamatan Sawan

Sejarah dan Potensi Desa Menyali

Admin sawan | 21 Juni 2022 | 16 kali

Sejarah Desa

Desa Menyali terletak di Kecamatan Sawan, Kabupaten Buleleng yang berjarak 14 km timur laut dari Singaraja. 

 Mengenai sejarah berdirinya Desa Menyali, ada beberapa versi yang berkembang di masyarakat tentang. Menurut salah satu versi I Ketut Suamba ( salah seorang tokoh masyarakat setempat ) Desa Menyali pada awalnya bernama ”Pahit Hati”yang dikaitkan dengan makna kata ”Nyali” atau ”Empedu” yang merupakan bagian dari organ pencernaan manusia yang ada dekat organ hati yang rasanya pahit. Sebelum bernama pahit hati Desa Menyali dinamakan desa ”Basang Alas”. Menurut catatan sejarah pada saat bernama desa Pahit Hati, Desa Menyali diperintah oleh Pasek Sakti Batu Lempang. Pada masa itu, Desa Menyali melingkupi wilayah-wilayah desa modern. saat ini seperti Jagaraga, Sangsit dan Desa Bungkulan. Bapak Ketut Suamba memperkirakan perubahan nama Desa Menyali dari Pahit Hati ke Menyali terjadi sekitar tahun 1920an, mungkin sekitar tahun 1924 atau 1934. Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya sebuah prasasti berupa bendera Saraswati yang bertuliskan ”Kapaica ring sang wikan makardi Tabuh saraswat-Menyali”. Dilihat dari berbagai informasi dan catatan sejarah mengenai sejarah keberdaan Desa Menyali. Pada dasarnya desa Mneyali adalah desa tertua diantara desa-desa yang ada di Kecamatan sawan saat ini, seperti Desa Jagaraga, Bungkulan dan Sangsit. 

 Versi lain cerita sejarah tentang berdirinya Desa Menyali, menyebutkan bahwa Desa Menyali dulunya bernama ”Ume Nyale” nama ini terinspirasi oleh karena letak Desa Menyali yang Nyalah (Tanggung) diantara desa-desa di sekitarnya. Karena posisi semacam itu, daerah Menyali yang dulunya adalah hamparan uma (sawah atau tegalan) dinamai Uma Nyalah yang pada akhirnya masyarakat lebih mengenalnya dengan Umanyali atau Menyali. 

 Mengenai topografi dan keadaan penduduk, luas Desa Menyali adalah 4,27 km2 dengan populasi penduduk mencapai 5.344 jiwa, yang terdiri dari 2.691 laki-laki dan 2.653 wanita. Sebagian besar penduduk desa ini (± 36% dari penduduk produktif) berprofesi sebagai petani karena memiliki lahan basah dan subur yang cocok untuk areal persawahan. Terdapat sekitar ± 21% dari jumlah penduduk pekerja di desa ini berkecimpung dalam dunia kerajinan, seperti kerajinan seni tabuh (pembuatan rindik, tingkelik, gerantang, kebyur, dan lain-lain), pembuatan batu bata, kerajinan pengobatan alternatif sengat lebah, dan yang paling populer adalah kerajinan ”bokor”. Masyarakat setempat yang lain (± 15%) juga memiliki aktivitas seperti berkebun dan berternak. Pekebunan yang  dikembangkan di Desa Menyali saat ini adalah perkebunan kopi, coklat, kelapa, rambutan dan duren Bangkok, sedangkan peternakannya meliputi pemeliharaan sapi, ayam, dan babi.  

Desa Menyali terdiri dari 2 Banjar yang dipimpin oleh (kepala desa) ”perbekel”.Banjar tersebut yakni, Banjar Dinas Kawanan dan Banjar Dinas Kanginan. Banjar Dinas Kawanan terdiri dari 4 tempekan, yaitu suatu kelompok masyarakat yang biasanya beraktivitas dalam kegiatan di desa, baik itu dalam upacara Dewa Yadnya, Manusia Yadnya dan lain sebagainya. Banjar ini terdiri dari beberapa ”tempek” yaitu: Tempekan Campurasa, Tempekan Pancayasa, Tempekan Eka Sila, dan Tempekan Kajanan. Keempat tempekan ini disebut “tinggi kelod” dan ”tinggi sampingan”. Sementara itu Banjar Kanginan terdiri dari 5 tempekan, yaitu: Tempekan Dharma Karya, Tempekan Tamansari, Tempekan Kubuanyar, Tempekan Paninjoan, dan Tempekan Tri Tunggal. Masing–masing banjar dipimpin oleh Kelian Banjar. Sementara peraturan mengenai adat istiadat di Desa Menyali diatur oleh Kelian adat setempat.


KERAJINAN BOKOR DESA MENYALI Menurut penuturannya mayoritas penduduk desa menyali merupakan pengerajin bokor dan hiasan dari aluminium lainnya. Salah seorang warga yaitu Gede Ardana merupakan pengerajin bokor aluminium sejak tahun 1992. Tidak hanya itu beberapa penduduk lainnya juga sudah lama menggeluti hal tersebut sebagai mata pencarharian utama dari penduduk desa Menyali. Jenis dan ukuran masing-masing bokor dan kerajinan aluminium ini berbeda dari yang paling kecil hingga yang terbesar, hal ini disesuaikan dengan orang yang memesan. Motif dari masing-masing kerajinan juga berbeda, dengan itu semakin menambah keindahan kerajinan aluminium ini. Pembuatan motif dari kerajinan aluminium ini tidak dengan menggunakan cetakan namun dibuat dengan cara tradisional yaitu tangan sendiri. Bentuk motif yang dipahat pada aluminium ini teratur menggunakan alat alat seperti palu, paku dan alat-alat lainnya. Pemasaran kerajinan aluminum ini tidak hanya di sekitar desa saja, namun sampai ke luar daerah. Di Bali, daerah yang menjadi konsumen dari produk kerajinan bokor ini adalah Denpasar, Ubud dan Sukawati. Tidak hanya di Bali dan Indonesia, kerajinan bokor ini bahkan sudah dipasarkan oleh salah satu pengerajin sukses hingga ke negara lain seperti, Eropa, Chili, dan Argentina. Dari beberapa pengerajin bokor di Desa Menyali, ada salah satu pengerajin yang sudah memiliki variasi produk yang beragam. Produk-produk tersebut telah tertera dalam katalog, sehingga lengkap dengan harga masing-masing variasi produk. Ingin Bercerai di Desa Menyali, Wajib Mesamsam di Pura Dalem Ritual khusus yang dilaksanakan saat perceraian, mungkin hal yang tabu dan jarang ditemui di Bali. Bahkan, upacara ini tak selazim upacara Pawiwahan pada umumnya. Namun, di Desa Menyali, Kecamatan Sawan, Buleleng, ada tradisi khusus yang dinamai Mesamsam. Ritual ini merupakan prosesi yang wajib dilalui bagi pasangan suami istri yang bercerai. Kelian Desa Adat Menyali, Jro Gede Carita, 63, saat ditemui Bali Express (Jawa Pos Group) di Banjar Adat Taman Sari, Desa Menyali, Minggu (9/5) menceritakan, tidak ada catatan tertulis sejak kapan tradisi Mesamsam dilaksanakan di Menyali. Hanya saja, tradisi lisan ini dilaksanakan secara turun-temurun oleh warganya. Namun, belakangan tradisi Mesamsam ini sudah dimasukkan ke dalam Awig-awig Desa Adat Menyali. Dari penuturan para pendahulunya, Desa Menyali merupakan perpaduan antara Desa Bali Kuna dengan desa yang mendapat pengaruh Majapahit. Sehingga terjadi akulturasi budaya dalam kehidupan beragama. Tradisi Mesamsam ini sejatinya matur piuning secara niskala bagi suami istri yang sepakat bercerai. Prosesinya dilaksanakan di Pura Dalem Desa Menyali. Dengan tanda bukti benda uang kepeng sebanyak 11 kepeng sebagai simbolis Pangider-ider Nawa Sanga. Mesamsam penting dilaksanakan sebagai penanda jika mereka sah mengakhiri hubungan suami istrinya. Karena saat menikah, pasangan suami istri ini juga mapiuning di Pura Kahyangan Tiga dan bukti sudah sah makrama desa.

KERAJINAN BOKOR DESA MENYALI


Menurut penuturannya mayoritas penduduk desa menyali merupakan pengerajin bokor dan hiasan dari aluminium lainnya. Salah seorang warga yaitu Gede Ardana merupakan pengerajin bokor aluminium sejak tahun 1992. Tidak hanya itu beberapa penduduk lainnya juga sudah lama menggeluti hal tersebut sebagai mata pencarharian utama dari penduduk desa Menyali.


Jenis dan ukuran masing-masing bokor dan kerajinan aluminium ini berbeda dari yang paling kecil hingga yang terbesar, hal ini disesuaikan dengan orang yang memesan.

Motif dari masing-masing kerajinan juga berbeda, dengan itu semakin menambah keindahan kerajinan aluminium ini. Pembuatan motif dari kerajinan aluminium ini tidak dengan menggunakan cetakan namun dibuat dengan cara tradisional yaitu tangan sendiri. Bentuk motif yang dipahat pada aluminium ini teratur menggunakan alat alat seperti palu, paku dan alat-alat lainnya.

Pemasaran kerajinan aluminum ini tidak hanya di sekitar desa saja, namun sampai ke luar daerah. Di Bali, daerah yang menjadi konsumen dari produk kerajinan bokor ini adalah Denpasar, Ubud dan Sukawati. Tidak hanya di Bali dan Indonesia, kerajinan bokor ini bahkan sudah dipasarkan oleh salah satu pengerajin sukses hingga ke negara lain seperti, Eropa, Chili, dan Argentina.

Dari beberapa pengerajin bokor di Desa Menyali, ada salah satu pengerajin yang sudah memiliki variasi produk yang beragam. Produk-produk tersebut telah tertera dalam katalog, sehingga lengkap dengan harga masing-masing variasi produk.

 

Ingin Bercerai di Desa Menyali, Wajib Mesamsam di Pura Dalem

Ritual khusus yang dilaksanakan saat perceraian, mungkin hal yang tabu dan jarang ditemui di Bali. Bahkan, upacara ini tak selazim upacara Pawiwahan pada umumnya. Namun, di Desa Menyali, Kecamatan Sawan, Buleleng, ada tradisi khusus yang dinamai Mesamsam. Ritual ini merupakan prosesi yang wajib dilalui bagi pasangan suami istri yang bercerai.

Kelian Desa Adat Menyali, Jro Gede Carita, 63, saat ditemui Bali Express (Jawa Pos Group) di Banjar Adat Taman Sari, Desa Menyali, Minggu (9/5)  menceritakan, tidak ada catatan tertulis sejak kapan tradisi Mesamsam dilaksanakan di Menyali. Hanya saja, tradisi lisan ini dilaksanakan secara turun-temurun oleh warganya. 

Namun, belakangan tradisi Mesamsam ini sudah dimasukkan ke dalam Awig-awig Desa Adat Menyali. Dari penuturan para pendahulunya, Desa Menyali merupakan perpaduan antara Desa Bali Kuna dengan desa yang mendapat pengaruh Majapahit. Sehingga terjadi akulturasi budaya dalam kehidupan beragama.

Tradisi Mesamsam ini sejatinya matur piuning secara niskala bagi suami istri yang sepakat bercerai. Prosesinya dilaksanakan di Pura Dalem Desa Menyali. Dengan tanda bukti benda uang kepeng sebanyak 11 kepeng sebagai simbolis Pangider-ider Nawa Sanga.

Mesamsam penting dilaksanakan sebagai penanda jika mereka sah mengakhiri hubungan suami istrinya. Karena saat menikah, pasangan suami istri ini juga mapiuning di Pura Kahyangan Tiga dan bukti sudah sah makrama desa.




Jenis dan ukuran masing-masing bokor dan kerajinan aluminium ini berbeda dari yang paling kecil hingga yang terbesar, hal ini disesuaikan dengan orang yang memesan.

Motif dari masing-masing kerajinan juga berbeda, dengan itu semakin menambah keindahan kerajinan aluminium ini. Pembuatan motif dari kerajinan aluminium ini tidak dengan menggunakan cetakan namun dibuat dengan cara tradisional yaitu tangan sendiri. Bentuk motif yang dipahat pada aluminium ini teratur menggunakan alat alat seperti palu, paku dan alat-alat lainnya.

Pemasaran kerajinan aluminum ini tidak hanya di sekitar desa saja, namun sampai ke luar daerah. Di Bali, daerah yang menjadi konsumen dari produk kerajinan bokor ini adalah Denpasar, Ubud dan Sukawati. Tidak hanya di Bali dan Indonesia, kerajinan bokor ini bahkan sudah dipasarkan oleh salah satu pengerajin sukses hingga ke negara lain seperti, Eropa, Chili, dan Argentina.

Dari beberapa pengerajin bokor di Desa Menyali, ada salah satu pengerajin yang sudah memiliki variasi produk yang beragam. Produk-produk tersebut telah tertera dalam katalog, sehingga lengkap dengan harga masing-masing variasi produk.

 

Ingin Bercerai di Desa Menyali, Wajib Mesamsam di Pura Dalem

Ritual khusus yang dilaksanakan saat perceraian, mungkin hal yang tabu dan jarang ditemui di Bali. Bahkan, upacara ini tak selazim upacara Pawiwahan pada umumnya. Namun, di Desa Menyali, Kecamatan Sawan, Buleleng, ada tradisi khusus yang dinamai Mesamsam. Ritual ini merupakan prosesi yang wajib dilalui bagi pasangan suami istri yang bercerai.

Kelian Desa Adat Menyali, Jro Gede Carita, 63, saat ditemui Bali Express (Jawa Pos Group) di Banjar Adat Taman Sari, Desa Menyali, Minggu (9/5)  menceritakan, tidak ada catatan tertulis sejak kapan tradisi Mesamsam dilaksanakan di Menyali. Hanya saja, tradisi lisan ini dilaksanakan secara turun-temurun oleh warganya. 

Namun, belakangan tradisi Mesamsam ini sudah dimasukkan ke dalam Awig-awig Desa Adat Menyali. Dari penuturan para pendahulunya, Desa Menyali merupakan perpaduan antara Desa Bali Kuna dengan desa yang mendapat pengaruh Majapahit. Sehingga terjadi akulturasi budaya dalam kehidupan beragama.

Tradisi Mesamsam ini sejatinya matur piuning secara niskala bagi suami istri yang sepakat bercerai. Prosesinya dilaksanakan di Pura Dalem Desa Menyali. Dengan tanda bukti benda uang kepeng sebanyak 11 kepeng sebagai simbolis Pangider-ider Nawa Sanga.

Mesamsam penting dilaksanakan sebagai penanda jika mereka sah mengakhiri hubungan suami istrinya. Karena saat menikah, pasangan suami istri ini juga mapiuning di Pura Kahyangan Tiga dan bukti sudah sah makrama desa.


Berita Terpopuler
03 Januari 2022 175 kali
Apel Pagi
07 Januari 2022 122 kali
Senam Pagi
10 Januari 2022 109 kali
Apel Kerja virtual
07 Januari 2022 108 kali
Futsal Tim Kantor Camat sawan